cerita panas

BELAJAR KELOMPOK BERSAMA TANTE

“Ryan, hari ini kita kelompok kerja di rumah saya, ya?” Rena datang padaku
“Oke, oke, apa waktu?” Aku bertanya dengan anggukan
“Nah, pada awalnya, deh, kira – kira sampai 5” Dia menjawab dengan senyum manis.

Saya juga mengangguk sambil tersenyum, Rena adalah gadis paling cantik di kelasku, wajahnya manis dan lucu dan cantik, tapi dia sangat cantik, dengan moderat payudara, putih, dan pantat berisi, banyak yang – cinta padanya , termasuk saya, atau orang-orang yang hanya ingin melihatnya dan menggodanya.Aku sungguh beruntung, Bu Selvi memilih kelompok saya, saya dan Rena, banyak teman yang iri padaku.

Setelah sekolah, aku masturbasi dalam pandangan Rena, dan kemudian aku naik ke mobil saya mengemudi sopir saya.

“Bang, aku akan pulang pada 5, jangan memilih-up sebelum 5, ya?” Aku berkata pada driver saya
“Baik”

Sesampainya di rumah, saya pergi ke rumahnya yang cukup besar, mengetahui ayah Rena pengusaha sibuk yang di rumah pada malam hari, sementara ibu Rena, Miss Alyssa, seorang ibu rumah tangga.

Ketika saya masuk, saya disambut oleh Rena dan ibunya, aku tertegun melihat keduanya, Bu Alyssa seindah Rena, usia 36 tahun, tapi wajahnya cantik, tubuhnya ramping, payudara agak besar, dan kulit putih tidak seperti ibu-ibu yang sudah memiliki anak, penis saya sulit berdiri lihat keduanya.Nafsuku meningkat secara dramatis.

Saya juga diundang untuk ruang Rena, aku deg – degan sendiri dengan Rena, tapi jiwa saya sangat, akupun berusaha untuk menjaga jiwa saya dan membantu Rena diberitahu untuk melakukan pekerjaan itu, kami duduk di meja yang berlawanan.

Selama bekerja saya mengambil banyak godaan untuk dia dengan lelucon, membuatnya tersenyum malu dan tersipu, terpesona, wajahku yang disebut ganteng oleh teman -temanku sering dilirik oleh 3 Rena.Jam pekerjaan kami selesai, sementara saya diminta untuk dijemput di 5, akupun mengatakan kepada Rena menemani pertama, sambil menunggu pickup.

“Ryan, kamu lucu, ya?”
“Oh, tentu, dong” jawab saya bangga
“Tapi kau terlalu manis”
“Ahh, kau terlalu cantik, benar-benar” jawabku, romantis.

Sekarang pandangan kami, meletakkan tangan saya di tangan lembut di atas meja, dan aku duduk di sampingnya, kepala kumajukan to head, ia tampak diam, sekarang kita mencium romantis, bibirnya hangat, bibir kukulum selama 5 menit, karena cemas, mencoba meremas payudara dengan perlahan dan lembut, saat tanganku menyentuh payudaranya, dia tampak membiarkan hal itu, jadi sekarang kita mencium tangan saya sementara meremas payudaranya.

Sekitar 5 menit lebih kita melakukannya, maka tiba – tiba pintu kamar dibuka, segera melepaskan ciuman saya dan kembali seperti tidak ada yang terjadi – apa, sayangnya, saya pikir Alyssa masuk dan berkata hati.Bu

“Rena, kamu dipanggil papa ke kantor, ada hal-hal penting”

Rena awalnya menolak, tapi setelah dipaksa, dia juga setuju, sementara Mrs. Alyssa sekarang duduk di sebelah saya, meletakkan tangannya di paha saya, penis mengeras dengan cepat, ia juga mengatakan:

“Anak Ryan, sebelum tante lihat, benar-benar apa yang Anda lakukan di Rena”
“Hmm, Hmmmm” Aku takut dan takut gugup dimarahi
“Tidak apa – apa, benar-benar, jangan salahkan bibimu, Rena tubuh itu menyenangkan, toh”

Aku sedikit terkejut mendengarnya

“Ryan, kamu tahu, tidak? Tante sekarang nafsu, ya melihat Anda sebelum berciuman dan meremas”

Aku berpura-pura – pura kebingungan, tapi aku ingin mendengar.

Sekarang tangan ditempatkan pada membelai paha saya – membelai penis lembut sementara ia menuntun tangan saya ke payudaranya, lalu dia menoleh ke kepala, dan kemudian kami berciuman lembut, tanganku kini mulai meremas payudaranya yang masih teguh Mrs . Alyssa membuka celana saya sementara aku membuka bajunya, kini terpampang penis saya, dia agak terkejut dengan ukurannya, dan kemudian saya akan membuka bajunya dan BHnya, payudaranya telah puting kecoklatan dan masih kencang, dia hanya mengunyah penis saya yang mengarah ke atas karena kami masih duduk, kulumannya benar-benar baik, membuat saya menutup mata saya, meremas payudaranya.

Sekarang saya membuka celananya dan celana yang sudah basah, tampaknya vagina masih cantik meskipun sudah memiliki dua anak, masih kemerahan dalam warna dengan bulu-bulu halus dicukur, saya akan menjilat vagina, sangat lezat dan harum, jilatanku semakin membuat vagina basah , ia berjuang – meronta-ronta hiburan dan kesenangan, sekarang aku kembali duduk, Mrs. Alyssa naik ke pangkuanku, ia memastikan vaginanya pada penis saya, dan meletakkan tangan saya di pinggulnya, sekarang penis saya telah memasuki vagina Bu Alyssa , pertama perlahan, kemudian cepat dan lebih cepat, saya mencelupkan tubuh Miss Alyssa cepat, membuatnya menutup matanya dan vaginanya basah, saya merasa penis saya dipijat oleh otot-otot vagina, begitu nikmat yang bikin mendesah kenikmatan, sementara tubuh seksi kunaikturunkan segera.

“Ahhhh, Akkkhhh, Ssst, lezat, Ryan, terus, Ahhhh”

debit vagina hangat membasahi penis, bit kemudian kupelankan karena saya sudah merasa akan keluar, aku mengambil kursi di samping tubuhnya, maka penis kusodorkan kepadanya, ia melaju ke dalam dirinya, lalu keluar sperma yang membasahi wajahnya.

“Tante tidak puas, Ryan, kamu masih ingin, bukan?”
“Ya, tante”

Aku akan mengangkat dia, aku berbaring ke tempat tidur, ia membuka kakinya lebar, aku melihat vaginanya sudah sangat basah, sangat indah,

“Apa yang kau lakukan, Ryan? Ayo steker”
“Ya, tante”

Dia membimbing penis saya ke dalam vagina, setelah masuk, kumajumundurkan dengan cepat membuat menegang dan mendesah kenikmatan, memijat vaginanya pada penis semakin keras dan lezat, membuat saya menutup mata saya menikmati vaginanya,

“Ahhhh, Ehhhm, Akkkkk, Ahhhhhhh”

Sigh Nona Alyssa menambah jiwa saya, tubuh dan keringat wajah menambah jiwaku, membuatnya mendesah keras

“Akkkh, Ryan, bibi untuk pergi keluar”

Vagina Ibu Alyssa mengeluarkan cairan hangat yang juga berjumlah banyak, kukeluarkan penis saya dari vagina yang telah mendukung penis dipijat, kemudian kusodorkan kepadanya, mengocok Nona Alyssa sangat lezat, jadi satu menit kemudian sperma dengan berat lagi, dan Mrs. Alyssa membersihkannya dengan mulutnya, kami berbaring telanjang dengan pelukan

“Gila, bibi belum pernah secapek ini, Ryan, juga belum pernah senikmat ini”

Aku tersenyum, dan kemudian kami segera mengusap orgasme Bu Alyssa dan sperma, dan kemudian kami berpakaian kembali kemudian melakukan french kiss, jiwaku bangkit lagi, saya ingin melanjutkannya di kamar mandi, saya akan mengajak Bu Alyssa, dia setuju, maka kita melakukannya lagi di kamar mandi sampai 04:30, Rena kembali ke rumah dan kami berbicara – bicara seperti tidak ada yang terjadi-apa.

Sejak kejadian itu saya semakin sering main ke rumah Rena, dan tentu saja menikmati Bu Alyssa, ibunya saya menikmati, sisa anak-anak.

Related Post