cerita panas

CERITA DEWASA TANTE DONA JARANG DIBELAI

Sebelum memulai cerita, saya akan memberikan beberapa ide tentang saya. Nama saya Ivan, bekerja sebagai karyawan swasta asing di Sudirman, Jakarta. Saya adalah seorang pria berusia 29 tahun, saya keturunan Cina, menghadapi cukup tampan, kulit putih bersih. Saya tinggi 175 cm dan berat saya 70 kg, kumis sedikit menghiasi bibir saya.

Acara ini merupakan bagian dari kisah nyata saya, yang hadir dalam sekitar 5 tahun yang lalu. Terus terang, saya sangat menyukai wanita berusia 30-40 tahun, dengan kulit halus. Bagi saya wanita ini sangat menarik, apalagi jika ‘jam terbang’ sudah tinggi, sehingga pandai seks. Tetapi sebagai pegawai swasta yang bekerja, aku memiliki waktu terbatas, tidak mudah bagi saya untuk mencari wanita. Hal ini menyebabkan saya untuk mengiklankan diri di sebuah surat kabar berbahasa Inggris, untuk menawarkan jasa ‘full body massage’. Uang bukan masalah bagi saya, karena saya berasal dari keluarga menengah dan gaji saya cukup, tapi kepuasan yang bisa saya dapatkan jauh dari itu. Jadi saya tidak mengenakan biaya uang untuk jasa saya bahwa, mengingat apa pun yang saya terima.
Sepanjang hari, karena iklan saya menerbitkan banyak tanggapan aku, beberapa dari mereka hanya iseng belaka, atau hanya ingin ngobrol. Pada sore hari, sekitar pukul 18.00 seorang wanita menelepon saya.

“Halo, Ivan?” suara merdu terdengar dari sana.
“Ya, saya sendiri” jawabku.
Dan sehingga ia mulai bertanya karakteristik ciriku. Selanjutnya, “Eh pula, sich berapa lama yang Anda miliki?” Dia berkata.
“Nah biasanya saja sekitar 18 cm dengan diameter dan 6 cm.” Saya membalas.
“Itu tidak yach terlalu buruk, dan apakah layanan yang Anda telah mencantumkan semua dari mereka,” lanjutnya.
“Apa pun yang Anda butuhkan, Anda harus dech puas ..” jawabku. Dan agak mengejutkan adalah bahwa dia meminta kesediaan saya untuk melakukannya dengan suaminya menonton. Tapi saya pikir, wow pengalaman baru bagi saya.
Akhirnya dia mengatakan kepada saya untuk segera datang di sebuah hotel “R” bintang lima di kawasan Broadway, tidak jauh dari kantor saya. Saya menduga bahwa ini bukan hanya setiap pasangan orang, yang mampu tarif hotel yang mahal. Dan benar-benar diharapkan, ruang presiden suite yang telah ada sebelum aku. Segera saya membunyikan bel di depan kamarnya. Dan seorang pria, mengenakan kimono, berusia tidak lebih dari 40 tahun membuka pintu bagi saya.
“Ivan?” Dia berkata.
“Ya saya Ivan,” jawabku. Lalu ia mencermatiku dari atas ke bawah sebelum ia diantar saya di dalam. Tentunya dia tidak ingin sembarang orang menyentuhnya, saya pikir.
“OK, datang” katanya. Kamar itu begitu luas dan gelap. Aku melihat sekeliling, sebuah TV ukuran 52 “menunjukkan blue film.
Lalu aku melihat ke arah tempat tidur. Seorang wanita yang tidak menghancurkan usianya lebih dari 30 tahun berbaring di tempat tidur, tubuhnya dimasukkan ke dalam bed cover tersenyum padaku, mengulurkan tangannya untuk berjabat tangan saya. “Anda harus Ivan khan? Kenalkan saya Donna” katanya lembut.
Aku terpana melihat itu, rambut pirang sebahu, kulit halus, wajahnya cantik, sempurna! Aku masih tertegun dan menahan liurku, ketika dia berkata, “Lho kok bingung sich”.
“Akh enggak ..” kataku sambil membalas salamnya.
“Kau membiarkan aku mandi dech pertama segar, tuch di kamar mandi,” katanya.
“Oke yach tunggu sebentar,” kataku, melangkah ke kamar mandi. Sementara itu, suaminya hanya menyaksikan dari kegelapan sofa. Cepat, biarkan aku membersihkan aroma tubuh saya. Dan segera setelah itu aku mengenakan celana pendek dan t-shirt.
Aku melangkah keluar, “Mari kita mulai,” katanya.
Dengan sedikit gugup aku pergi tidur. Dan bodoh saya bertanya, “Dapatkah saya menghapus pakaian saya?”, Dia tertawa dan berkata, “apa pun yang Anda katakan ..”.

Segera aku melepas pakaianku, ia menatap untuk melihat saya polos, “AHK .. um ..” dan segera membawa saya ke dalam bed cover juga. “Kau tampak cantik Donna” kataku lirih.
Aku tidak percaya ada wanita cantik ini pernah kulihat dan suaminya memperbolehkan orang lain menyentuhnya, ah .. betapa beruntungnya aku. “Ah Anda bisa memiliki,” kata Donna.
Segera aku masuk ke bed cover, saya diperiksa satu tubuhnya per satu. Kedua bidang payudara yang cukup besar dan putih terlihat menggantung anggun, di antara bayangan saya masih bisa melihat dengan sangat jelas betapa indah kedua gumpalan susu yang tampak begitu sangat montok dan kencang. Samar melihat kecil puting merah marun nya. “Yaa aammpuunn ..” bisikku lirih tanpa sadar, “Ia benar-benar sempurna” kataku dalam hati.
“Van ..” Bibi Donna berbisik di telinga saya.
Aku berbalik dan terjengah. Ya Ampuun, wajah cantiknya itu begitu dekat dengan wajahku. Napasnya pemanasan sehingga terasa memukul dagu saya. Saya minum dalam semua keindahan malaikat di depan saya, dari wajahnya yang cantik menawan, lekak-lekuk tubuh sangat seksi dan montok, bayangan putaran dua potong payudara besar dan ketat dengan kedua puting lancip, perut ramping dan pantat bulat padat seperti gadis remaja, paha seksi dan aah .., aku membayangkan betapa indah bukit yang tampaknya ayam begitu menonjol dari balik bed cover. Hmm .., betapa menyenangkan kemudian ketika memasuki batang kejantanan ayam liang sempit dan hangat, akan kutumpahkan sebanyak air ke dalam cum ayam lubang sebagai bukti kedewasaan.
“Van .. mulai sayang ..” bisik Bibi Donna, mengganggu fantasi seksual saya kepadanya. Puncak kedua sedikit miring mata tampak keren di mata, hidung, membangir putih mendengus pelan, dan bibir merah matang terlihat basah setengah terbuka, duh indah. Aku mencium bibirnya dengan lembut Bibi Donna adalah setengah terbuka. Begitu hangat dan lembut. Aku memejamkan mata untuk menikmati kelembutan bibirnya yang hangat, manis.
Selama sekitar 10 detik aku mengunyah bibirnya, kehangatan semua-meresapi dan kelembutan. Aku meraih tubuh Bibi Donna masih di depan saya dan saya dibawa kembali ke dalam pelukanku.
“Apa yang dapat Anda lakukan untuk saya Van ..” dia bisik setengah tampak malu.
tangan saya erat memeluk pinggangnya, merasa sedikit gemetar memendam sejuta rasa. Dan tanpa merasa jari-jari kedua tangan sudah di atas putaran pantatnya. Mekal dan padat. Lalu perlahan-lahan mengusap lembut sambil kuberbisik, “Bibi akan tahu apa yang harus dilakukan .. Ivan Ivan akan memuaskan Tante sayang ..” bisikku pelan. jiwaku telah mengetuk nafsu makan.
Kuelus membujuk seluruh tubuhnya, akhh .. sangat halus, dengan kuremas jengkel sedikit jengkel kedua pantat terasa kenyal padat dari balik bed cover. “Oouuhh ..” Bibi Donna mengeluh lembut.

Namun anehnya saya masih bisa menahan diri dari menjadi lebih atau kasar padanya, meskipun nafsu seksual saya ketika itu sudah diubun mahkota tapi saya ingin memberikan kelembutan dan kemesraan nya. Lalu dengan kesal aku kembali miliknya. Kusedot dan kukulum bergantian hangat bibir lembut atas dan ke bawah. Mouthfeel-kecil dimulut terdengar begitu indah, seindah Bibi Donna cumbuanku di bibir. Kedua jari-jari saya masih menggosok sambil sesekali lembut meremas kedua sisi pantat bulat dan kenyal. Bibirnya hangat dan bibir lembut berulang kali menggigit bagian bawah dan saya menanggapi menggigit bibir atas. ooh .., merasa sangat gembira. Snort mendengus pelan bernapas bertabrakan dengan napas dan berulang kali hidung terlalu kecil bertabrakan membangir intim dengan hidungku. Aku merasa kedua lengan Bibi Donna memiliki jari-jarinya di leher saya dan saya merasa lembut membelai rambut kepalaku.
Merasa batang kejantanannya lebih besar terutama karena posisi tubuh kita yang erat memeluk satu sama lain membuat batang kejantanannya yang menonjol dari bawah celana saya dan terjebak itu mencubit keras di perut Bibi Donna lembut, kemudian melepaskan sejenak di bibir bibirku memeluk Bibi Donna.
wajahnya yang cantik tersenyum manis padaku, aku menjatuhkan wajahku sambil terus perutnya menjulurkan lidah di permukaan terus menurun dan mencapai daerah ?? yang saya suka, sekali bau harum. Tidak perlu ragu.
“Ohh apa yang akan Anda lakukan .. akh ..” tanyanya sambil menutup matanya menahan kenikmatan yang dirasakannya. Beberapa saat kemudian tangan itu bahkan mendorong kepalaku ke bawah dan mendapatkan .., “Yum-yum ..” nikmat bibi sekali kemaluan Donna. Oh, bukit merah kecil merangsang birahiku.
Aku melempar bibir dan alat kelamin, “Creep ..” ujung hidung saya dipaksa ke dalam celah already’d kemaluan ceroboh.
“Aaahh .. Anda nakaal,” dia berteriak cukup keras. Terus terang ayam adalah yang paling indah yang pernah saya rasakan, bibir pecah-pecah ayam merah dengan bentuk gemuk dan lebar yang membuat saya lebih bersemangat saja. Aku menarik bergantian kedua bibir kemaluan kecil dengan mulut saya. “Ooohh lidah .. ooh Ivan sukacita ..” bisik Bibi Donna.
Sementara aku sibuk menikmati bibir kemaluannya, ia terus mendesah merasakan kesemutan, tepatnya seorang gadis perawan yang hanya merasa seks untuk pertama kalinya, maaf untuk wanita ini, dan betapa bodohnya suaminya hanya menatapku dari kegelapan.
“Aahh .. sayang .. Tante seperti itu yaahh .. sedoot lagi oogghh dong sayang,” ia mulai dengan kata sayang untuk panggilan. Sebuah panggilan yang sepertinya terlalu intim untuk tahap awal ini.
Lima menit kemudian .. “Sayang .. Aku ingin memiliki rasa Anda juga,” ia meminta saya untuk berhenti menari lidah atas kemaluannya.
“Ahh .. Oke bibi, giliran Tante sekarang,” kataku kemudian berdiri mengangkang wajahnya masih berbaring. Tangannya segera meraih batang kemaluan besar dan detak jantung terkejut menyadari ukuran jauh di atas rata-rata.
“Okh Van Anda indah .. ini ..” dia mengatakan kepada saya, lidahnya menempel lurus ke arah kepala kemaluanku already’d tegang dan itu sangat keras.
“Mungkin ini tidak akan cukup jika dimasukkan dalam aah .. mm .. nggmm,” belum lagi kata-kata isengnya keluar aku sudah terjun ke mulutnya dan burung saya, “Croop ..” langsung memenuhi rongga kecil. Matanya menatapku lucu, sementara aku mengernyit kesemutan perasaan bahwa semakin membuat senjata tegang dan keras.

“Aduuh enaak .. oohh oohh Tante enaknya ..” sementara ia terus menghisap batang kemaluanku dan cepat dalam dan keluar dari mulutnya yang kini tampak semakin ramai. tangan kananku meraih payudara besarnya yang digantung bergoyang ke sana kemari sambil tangan kiri saya di punggungnya untuk memberikan perasaan yang halus itu. Sesekali ia menggigit kepala pangkal paha kecil dalam mulutnya, “Um .. hmm ..” yang keluar dari mulutnya, seperti telapak tangan meremas keras pada daging dadanya lembut.
“Crop ..” ia menarik pangkal paha mulutnya. Aku langsung menyergap pinggulnya dan daerah selangkangan lagi dengan bukit kuserbu berbulu dan semen kusedot tampaknya telah banjir di bibir kemaluannya.
“Aoouuhh .. Tante tidak lagi sayangi ampuun .. Vann .. hh masukkan sekarang, Ayoo ..” katanya, memegang pantatku. pangkal paha segera kuarahkan ke pangkal paha berpisah antara posisi pinggang ayam lubang yang terbuka lebar, sangat lambat saya menempatkan bibir saya dan mendorong kemaluannya perlahan-lahan, “Er .. .. aa aa aa .. .. .. ii .. oohh masuuk besar aduuh sekali sayang, oohh .. “ia mengerang, wajahnya pucat seperti iris orang yang terluka.
Aku tahu bahwa itu adalah reaksi dari bibir kemaluannya yang terlalu dekat dengan ukuran burung saya. Dan Bibi Donna adalah seorang wanita yang kesekian kalinya mengatakan hal yang sama. Tapi jujur, dia adalah setengah Baya tercantik dan terseksi dari semua wanita yang pernah kutiduri. Payudara membengkak besar itu langsung kuhujani dengan ciuman di kedua puting bergantian, kadang-kadang saya juga mencoba untuk mengimbangi pergerakan naik turunnya lebih pinggang dengan mengangkat-angkat dan memiringkan pinggul Anda untuk membuatnya lebih bersemangat, namun tetap menjaga ketahananku dengan menusukkan pangkal paha pada setiap hitungan kelima.
Tangannya menepuk kepalaku menuju payudaranya tersedot keras sementara burung saya terus keluar lebih lancar dalam liang senggamanya sudah terasa banjir dan sangat ceroboh. Puting yang terbukti menjadi titik kecil saya sedikit kesenangan saya sampai dia berteriak-teriak merintih sedikit menahan kenikmatan yang sangat besar, untungnya kamar tidur yang terletak di lantai dua yang cukup jauh untuk mendengar teriakan kami berdua. Puas bermain kedua payudara, tangan meraih kepalanya dan menariknya ke arah wajah saya, sampai ada mulut kita bertemu, kita masing-masing bermain lidah di mulut secara bergiliran. Setelah itu lidahku di pipi peningkatan menjalar liar ke arah kelopak mata dioleskan di seluruh wajah cantik, dan menggigit telinganya. pinggul genjotan semakin terpukul dasar pahaku, semakin terasa burung saya memukul liang senggama bawah.
“Ooohh .. aa .. aahh .. .. mmhh gelii oohh aahh enaknya, Vann .. ooh,” desah Bibi Donna.
“Yaahh enaak juga Tante .. oohh rasa lezat sekali, yaahh .. genjot keras Tante, nikmat sekali seperti ini, Tante oohh oohh oohh enaakk .. ..” kata-kata saya yang polos itu hanya keluar dari kendali. Tanganku yang berada di lempengan atas kini beralih meremas pantat bahenol. Setiap kali dia menekan ke bawah dan melemparkan alat kelaminnya ditusuk burung saya, otomatis tangan meremas potongan keras pantatnya. Secara naluriah juga menjepit dan berdenyut ayam seperti menghisap batang kejantanannya.
Hanya sepuluh menit setelah goyangan tubuh Bibi Donna terasa tegang, saya mengerti bahwa itu adalah gejala dari orgasme yang akan dicapai, “Vann .. aahh aku nngaak .. nggak .. aahh aahh kuaat .. oohh ..”
“Tante Taahaan .. tunggu .. ooh saya pertama NGG Tante enaknya .. tahan pada .. lakukan keluarin pertama ..” Tapi sia-sia, Ms Donna menegang tubuh kaku, tangannya mengepal erat di bahu, dada jauh dari wajah saya sampai kedua telapak tanganku lebih leluasa meninggalkan pemerasan pada payudaranya. Saya menyadari kesulitan menahan orgasme, jadi aku meremas payudara sulit untuk memaksimalkan kenikmatan orgasme. “Ooo .. NGG .. aahh .. sayang sayang sayang .. .. .. Tante kelauaar enaak ooh .. .. oohh oohh ..” teriak panjang mengakhiri permainan. Saya merasa pin dan mengeras kemaluannya sekitar burung saya mencengkeram begitu ketat, tebal merasakan gelombang cairan semprot enam kali di dalam liang kemaluannya sampai sekitar sepuluh detik kemudian ia mulai lemas dalam pelukanku.
gerakan sementara semakin kupercepat, ceritasexhot.org gemerisik semakin terdengar antara vagina saya dengan kemaluannya yang telah dibasahi oleh cairan dari alat kelamin Bibi Donna. “Aaakhh .. enakk!” Mendesah Bibi Donna berteriak.
“Tante .. saya mau keluar nich .. eesshh ..” Aku mendesah di bibi Donna.
“Keluarkan eesshh sayang .. ..” katanya sambil mendesah.
“Uuugghh .. eenak Tante aaggh .. ..” Aku menangis sedikit keras dengan bersamaannya sperma menyembur keluar dan dalam kemaluan bibi Donna.
“Hemm .. hemm ..” suara itu cukup mengejutkan. Ternyata suaminya yang telah hanya menonton sekarang telah bangkit dan melepas kimononya. “Sekarang giliranku, terima kasih sudah membangkitkanku Anda harus meninggalkan kami sekarang,” katanya, memberi saya segepok uang.

Aku cepat-cepat memakai pakaian saya, dan melangkah keluar. Bibi Donna sementara ia menghadiahkanku kepintu mengangkut saya ciuman kecil, katanya “Terima kasih yach .. sekarang giliran suamiku, karena ia perlu untuk melihat permainan saya ke orang lain sebelum ia melakukannya.”
“Terima kasih sekali lagi, jika Bibi membawa saya lagi untuk menghubungi saya,” kataku, kembali ciuman dan melangkah keluar.

“Akh .. betapa beruntungnya aku dapat ‘order’ untuk wanita seperti Bibi Donna,” pikirku puas. Ada juga suami yang rela mengorbankan istrinya untuk clock lain untuk memenuhi keinginannya.

Related Post