cerita panas

GAIRAH SEKSUAL TEMANKU

Andhika nama saya, saya seorang siswa SMA di kelas 1 cukup top di kota Makassar. Pada hari itu aku ingin mengambil tugas kimia di rumah salah satu dari pacar saya, sebut Rina. Ada kebetulan saya bertemu teman-teman Rina. Kemudian kami diperkenalkan, bernama Laura, yang cukup cantik, manis, putih, dan tubuh seperti anak kelas 3 di SMA, ketika ia memiliki kelas 3 SMP. sekolah putih pakaian agak terlalu kecil dan meningkatkan kesan Anda payudaranya menjadi lebih besar. ukuran payudara mungkin ukuran 32B sebagai seakan menjadi seragam di SMP tidak mampu membendung tekanan dari gundukan gunung kembar.

saling diam kami, hanya saya menonton dadanya dan pantatnya yang begitu montok. Wah tampak di awan tujuh kali jika saya bisa menikmati tubuh gadis ini, pikirku. Terkadang mata kami bertemu dan bukannya ke GR tapi saya pikir gadis ini juga punya perasaan tentang saya. Setelah satu jam berada di rumah Rina, saya juga mengucapkan selamat tinggal kepada Rina tetapi dia menahanku dan meminta saya untuk menyampaikan Laura pulang karena rumahnya agak jauh dan sudah agak terlambat dan kebetulan saya dibawa “Kijang Rangga” milik ayah saya.

Akhirnya saya setuju perhitungan untuk kesempatan ini untuk mendekati dirinya. Setelah jeda lama aku memulai pembicaraan dengan bertanya, “Apakah tidak ada marah jika saya hanya antara keduanya, kemudian pacar kamu marah lagi …?” Pancingku. Dia hanya tertawa dan berkata, “Aku belum punya pacar tetap.” Secara bertahap tangan kiri saya mulai meraba-raba mencoba memegang tangannya yang berada di atas paha dibungkus rok junior nya. Dia mengambil tangannya dan tinggal tangan dengan pahanya. Tanpa menolak tanganku mulai mengeksplorasi, dan kemudian tiba-tiba dia mengangkat tanganku dari pahanya, “Perhiasan Andhi, jalan tanah liat dong! Entar kecelakaan lagi …” nada sedikit malu aku hanya berkata, “Oh ya, maaf, kelelahan lezat Lagi pula, “candaku, lalu dia tersenyum kecil seakan tindakan disetujui sebelumnya. Lalu aku membawa mobil ke tempat yang gelap karena kebetulan sudah mulai terlambat, “Loh kok di sini sih?” Protes Laura. Saat ia mematikan mesin mobil saya hanya berkata,

“Tidak bisa saya mencium bibir Anda?”

Baca Juga: Cerita Porno Ngentot Pembantu Yang Seksi

Dengan nada malu ia menjawab,

“Ahh ahh tidak tahu, aku tidak pernah gituan.”

“Ah hanya tenang dan saya akan mengajar,” sementara langsung hancur bibir mungilnya.

Dia mulai menikmatinya, setelah hampir lima menit kami melakukan permainan lidah. Sementara memindahkan posisi kursi pengemudi ke sisi pengemudi dengan posisi sedikit ditekuk kami terus bermain lidah, sementara ia tetap dalam posisi duduk. Dan sementara miliknya saya mengatur kursi Laura yang berbaring posisinya dan tangan saya mulai bermain dengan payudaranya sudah agak besar, dia mendesah, “Ahh, pelan-pelan Andhi sakit nih …” Perlahan-lahan ia mulai menyukai cara bermain-main kedua payudaranya masih terbungkus SMP seragam.

Mulutku mulai menurun sekitar leher ramping sementara tangan saya mulai membuka kancing seragamnya dan segera menerkam dadanya masih terbungkus dengan “minishet” tipis merasa “minishet” beruang bergambar itu menambah gairah dan segera pindah mulut saya ke dadanya.

“Lepaskan dong pertama ‘minishet’ nya, nanti basah?” Ia menghela napas sedikit.

“Ah tidak papa kok, nanti lagi,” sambil mulai membuka kancing “minishet”, dan mulai melumat puting Laura kini sedang dada.Sementara telanjang tangan kanan saya mulai bermain-main lubang keperawanannya masih terbungkus rok dan menyelipkan tanganku di rok dan mulai bermain-main lubang hampir membasahi CD tipis kartun putih dan Jepang-nya. Mulutku terus menurun menuju celana kartun dan mulai membukanya, kemudian menjilatnya dan ditusuk dengan lidah saya. Dia hanya memejamkan mata dan mengunyah bibirnya merasakan kenikmatan. Sesekali aku meletakkan jari tengah saya dan berbelok bahkan spinned lubang kewanitaannya yang hanya ditutupi dengan bulu-bulu halus. Dia hanya menggenggam rambut dan duduk di kursi mobil dengan rasa sakit. Setelah itu aku lelah dan mengatakan kepadanya, “Gantian dong!” Saya bilang. Sikapnya baru melunak dan sekarang aku berada di jok mobil dan dia di bawah. Setelah itu saya memegang tangannya dan menuntunnya untuk mulai membuka celana “O’Neal” saya dan melorotkannya. Lalu aku menyuruhnya untuk memegang batang kemaluanku yang telah mulai tegang.

Dengan inisiatif sendiri ia mulai berputar batang kemaluanku.

“Jika yang buruk digini’in Andhi tidak?” Tanyanya polos.

“Oh ya, buruk, mengerikan, tetapi Anda tidak akan yang lebih baik?” Saya bertanya.

Tanpa berbicara lagi aku memegang kepalanya sejajar dengan pangkal paha dan mencium mulutnya datang pangkal paha. “Hisap aja! Kok kayak lezat banana split,” katanya, dan mulai melumat batang kemaluanku dan kadang-kadang merokok. Merasa maniku hampir keluar aku menyuruhnya berhenti, dan ia berhenti menghisap batang kemaluanku dengan raut muka yang sedikit kecewa karena dia sudah mulai menikmati “oral seks”. Kemudian kita juga mengubah posisi lagi sementara pangkal paha menenangkan. Dia kembali duduk di kursi dan aku berada di bawah agak jongkok. Lalu aku membuka kedua pahanya dan tampaknya kembali liang gadis Laura masih sempit. Aku mulai mempersiapkan diri untuk menerobos kemaluan lubang Laura yang sedikit basah, kemudian ia bertanya, “Apakah Anda ingin dimasukkan tuh Andhi, yang cocok segini memekku dan pisang segede Anda?” Tanyanya polos. “Ah tenang aja, pasti bisa deh,” sambil memukul ayam kecil yang memerah dan ia sendiri mulai membantu membuka ayam pintu lubang, mungkin dia tidak ingin mengambil risiko nya ayam pit lecet.

Perlahan-lahan aku mulai memasuki batang kemaluanku, “Aah … ahh .. bagus Andi,” desahnya, dan saya mencoba untuk memompa perlahan-lahan dan kemudian mulai agak cepat, “Ahh … ahhh … ahhh … terus memompa Andi. ” Setelah 20 menit memompa maniku pun sudah mau keluar tapi takut dia hamil dan kemudian saya tarik batang kemaluanku, dan ia sedikit terkejut ketika aku menarik keluar batang kemaluanku.

“Bagaimana dikeluarin, Andi?” Dia bertanya.

“Kan belum keluar?” Dia bertanya lagi.

“Entar Anda hamilkan bahaya, di sini sudah ada permainan baru,” hiburku.

Lalu aku mengangkat perut saya berpaling padanya dan menyuruhnya.

“Kenapa sih Andi?” Tanya Laura.

“Saya hanya bisa menunggu!” Saya membalas.

Dia tersentak dan mengerang ketika tangan saya pantat montok menusuk itu.

“Aahh … ahhh … sakit Andhi … neraka itu …?”

“Ah, tidak benar-benar, kemudian juga baik.”

Lalu aku mengeluarkan tanganku dan memasukkan batang kemaluanku dan Laura mendesah saat ini lebih besar bahwa ia menggigit celana saya berbaring di dekatnya.

“Kesabaran yah bayi! Entar terlalu buruk!” Sambil terus memompa pantat hiburku gemuk. Tanganku adalah gerilya di dadanya dan terus meremas payudaranya dan kadang-kadang meremas belahan dada pantatnya. Laura mulai menikmati permainan dan mulai mengikuti genjotanku ritme. “Ahh … terus … Andhi sudah buruk benar-benar …” desahnya. Setelah beberapa menit memompa pantatnya, cum hendak keluar lagi. “Keluarin di aja yah Laura?” Saya bertanya. Lalu dia menjawab, “Ah tidak perlu membiarkan saya isep aja lagi, sudah buruk pula,” katanya. Lalu aku mencabut batang kemaluanku dari pantatnya dan segera dihancurkan oleh Laura langsung dihisapnya dengan penuh gairah, “Crot … .. Crot Crot …” maniku keluar di mulut Laura dan dia menelannya. Saya merasa seperti gila sudah terbang ke langit ke-7.

“Bagaimana itu?” Saya bertanya.

“Ahh asin tapi enak juga, meskipun,” sementara masih membersihkan semen di selangkangan dengan bibirnya.

Setelah itu kami berpakaian lagi, karena jam mobil saya sudah 19:30. Tidak terasa kita melakukan hubungan selama 2 jam. Kemudian saya pergi ke rumahnya di daerah Laura Panakukang Mas. Laura tidak turun tepat di depan ayahnya karena takut terlihat. Tapi sebelum ia menjatuhkan langsung hancur bibir pertamanya saya dan menyelipkan tanganku ke dalam CD-nya. Mungkin aku membelai kemaluannya tentang sebelum ia jatuh. “Kadang-kadang sekitar lagi yach Andhi!” Dia mengatakan sebelum turun dari mobil saya. Tapi itu bukan pertemuan terakhir kami untuk tahun berikutnya dia masuk SMA yang sama dengan saya dan kita bebas untuk melakukannya kapan saja, karena tampaknya ia telah kecanduan permainan itu bahkan Laura pernah melakukan masturbasi dengan pisang di toilet sekolah . Untungnya aku melihatnya sehingga saya bisa memberinya “kuota” di toilet sekolah.

Related Post