cerita panas

Menikmati Memek Tante Nana

Usai mandi ternyata notification di jendela chat, ku lihat ternyata Nana [bukan nama sebenarnya] pacar dari rekan sekantorku tapi lain divisi. “Udah nyampe Trawas kah mas, kok dah online” “eh, aku ga ikut berangkat ke Trawas” “oh … pantesan mas Agus baru aja sms katanya baru berangkat OTW, kupikir mas Doni ikut, kok cepet banget perjalanan Sby-Trawasnya” “aku capek Na, lagian males ikutan paling juga acara e seperti taun kemarin. bosenin. btw kamu ga di ajak ma Agus ?” “emang boleh?” “sapa yang ngelarang, toh yang lain juga banyak yang ngajak pasangannya” “barangkali mas Agus ngajak ceweknya yang lain Mas” “Hah … ceweknya Agus banyak toh?” “Lah situ temannya, masa ga tau” “Ga Tau aku, aku ga terlalu deket seh ma Agus … ” Lanjut chat ngobrol sana sini tentang Agus sampe ku lupa kalo belom pakai baju. “Gini pengennya jalan2 tapi kemana ya kalo sendirian” “lah istri mas Doni kemana? ” “Pulang kampung sejak Natal kemarin” “ke mall aja mas Don, tapi ajak Nana ya” “lah ntar Agus Marah … ” “ya ga usah bilang2 lah Agus lah mas … tapi ntar mas Doni gimana, ga dimarahin istrinya ?” “ya kalo bilang2 sih ya pasti dimarahin … ” “jadi gimana …. boleh Nana ikut ya … ” Akhirnya kami sepakat untuk jalan-jalan bareng,Dengan menaiki motor aku menjemputnya di kost an nya daerah Dukuh Kupang. lalu kami masuk ke CiWorld. jalan2 muter2 masuk ke Hyp**mart. lalu aku traktir Nana di resto cepat saji. sambil ngobrol2 ga jelas ini itu. serasa kami dah akrab lama. padahal kami awalnya cuma kenal di SosMed aja. karena aku berteman dengan Agus dia nge-Add. bahkan banyak rekan2 kerjaku yang juga jadi friendnya Nana.

Abis makan, Nana nawarin ngajak nonton. karena ini hari sabtu dan pasti rame. apalagi di list yang tayang ga ada film yang menarik, aku menolaknya. Akhirnya kami putuskan untuk pulang saja. keluar dari parkiran cuaca nya gelap, gerimis turun saat kami hendak menuju kostnya Hana.karena aku pikir dekat dan aku prediksi ga bakalan deras, kami ga pake jas hujan. eh prediksi ku salah. kurang beberapa tikungan aja masuk ke kawasan kostnya Hana, hujannya makin deras. hingga sampe kost an kami berdua basah kuyup.karena begitu derasnya hujan, aku putuskan untuk menunggu hujannya agak reda. Aku dipinjami kaosnya Agus yang ada disana. “rupanya Agus sering disini ya” “yaa kalo pas disini sepi aja … ” “Lah ini sekarang juga sepi banget. emang pada kemana? “iya, pada liburan mas. tinggal Nana sama mbak yang di kamar atas. tapi mbaknya itu kalo pulang mesti malam2, malah kalo malam minggu gini biasanya ga pulang.” “kamu ga takut sendirian gini … ” “kan Mas Doni temenin hehehe …. bentar Nana ganti baju dan buatkan Kopi buat mas Doni ya” “wah jangan repot2 ya Na …. sekalian aja sama gorengannya” candaku selang berapa lama ditinggal Nana, aku duduk sendirian di teras sambil pencet2 Smartphone. Hana memanggil untuk masuk. “Mas Don, masuk ke dalam sini aja loh. diluar ntar kecipratan air hujan loh” “eh GPP tah ?” “GPP mas” akupun masuk. ternyata kamar kostnya cukup lebar meskipun isinya cuma 1 ruangan dan 1 kamar mandi. Aku agak tercengang Nana memakai HotPants dan kaos putih yang menurutku tuh lubang leher kebesaran sampe melorot di lengan sebelahnya. Nanapun nyalain TV kecilnya, sambil kami ngobrol2 lagi. “Kamu dah lama pacaran ma Agus ?” “baru 2 bulan mas” “ow, baru ya … ” aku menyruput kopi buatan nana sambil ngelirik paha Nana yang mulus. “Kalo ngelirik2 ati2 tumpah loh kopinya … ” rupanya mata nakalku ketangkap basah oleh Nana. Akupun langsung bertanya tentang apakah hubungan mereka udah sampe mana. Nana menjelaskan kalo tiap kondisi kost kosong dan Agus kesitu mereka selalu ML, malah ga jarang Agus sampe menginap disana. saking asyiknya ngobrol kami sampe ga sadar jarak kami semakin dekat. hingga paha kami berdempetan. Akupun tak mau kehilangan kesempatan, perlahan aku mendekatkan wajahku ke wajahnya. awalnya agak ragu karena takutnya Nana akan menolak, tapi ternyata Nana juga makin mendekatkan wajahnya. hingga bibir kami saling bersentuhan. saling kecup2an … lalu aku emut bibirnya. Nana pun refleks, dia ga mau kalah. kecupannya sangar sampe gigit2 pelan bibirku. sementara tanganku bergerilya di paha mulusnya. dan satunya merangkul badan Nana kemudian menariknya hingga posisi Nana duduk dipangkuanku.

Related Post