Cerita Panas

Yamatashi Miyura Season Satu

Jam weker telah berbunnyi itu bertanda bahwa pagi telah tiba aku terbangun dan tiba tiba aku mendengar bahwa di bawah yaitu lantai satu ada sesuatu yang janggal menurut ku sih aku mencoba bertanya pada salah satu orang yang ada di lantai dua yaitu mas Lemon, ya Lemon adalah salah satu karyaawan yang berkerja pada kakak aku selama dua tahun ini. ​Eh mas Yamatashi udah bangun toh, ada pa mas kok manggil saya ?

Oh iya aku Yamatashi Miiyura umur dua puluh lima tahun asal Malang dan kini sudah sekitar lima tahunan dan pernah menjabat sebagai wakil sekertaris jendral di sebuah partai politik sebut saja Partai Kurang Akal Sehat selama dua tahun , dan kini sekarang menjabat sebagai Ketua Dewan Pimpinan Pusat bagian eksternal pada sebuah parpol sebut saja Partai Jas Bergaris Merah.

“Mas Lemon di bawah ada siapa sih kok rame amat?” sahut ku , “oh ini mas ada mbak Anin, non Amanie, non Michelle dan teman-teman semua mau ketemu sama mas” kata Mas Lemon pada ku “emangnya ada apa sih mas?” ” wah saya kurang tau mas” sahut nya “baiklah saya turun ya mas” kataku kemudian dia berkata “emang mas ga mau mandi dulu?”, “ah ntar aja mas, lha wong saya cuma mau lihat saja kok” “tapi mas?” sahut nya ” tenang mang aman kok” kat ku sambil tersenyum lepas.

“Eh kalian mau apa kalian kemari?” “emmm ini kak kita semua di sini di suruh sama tim buat ngasih ini berkas ke sini” sahut Anin, “taruh di sana aja ya di sebelah ruang kerja aku” “siap kak” dengan kompaknya mereka menjawab itu, lalu tanpa di sengaja Anin menabrak aku “gubrakkkk” “eh maaf ya kak Anin tidak sengaja nabrak kak” dengan rasa bersalah Anin mengucapkannya “ah ga papa kok santai saja” sahutku, “beneran nih kak?” Anin Bertanya, “Iya neng geulis tenang aja” sahutku, “beberan kak?” Anin menanyakan lagi “iya neng kakak ga papa kok” sahutku kembali, dalam pikiranku berkata “cantik juga ya nih cewek kalo dia guwa perkosa giman ya? emmm pasti seru nih, hehehe”

“Wooooiii bro loe ngalumun bae” kata Denis, “ah elo bro ada apa emangnya?” sahutku “ini lho bro berkas yang gua titipin ke Anin dkk udh loe trima?” sahutnya, “udah kok bro, tuh guwa suruh taruh di ruangan kerja guwe mang kenapa?” “ga papa kok bro, eh iya guwa mau bicara sama loe bentar aja gmn?” “oh boleh kok Den loe naik aja ke lantai tiga sebelah ruang buku ntar guwe nyusul” sahutku, “beneran ya bro” kata Denis, “iya bawel” sahutku

Setibanya di lantai tiga ”ada apa emangnya bro?” kataku pada Denis, “gini bro gua cuma mau tanya gimana kabar hubungan loe sama Sofia, masih aman kan?” “aman kok bro emang kenapa?” kataku “ga papa kok bro, cuma aja tadi ku liat loe nakasir banget sama Anin, Gracia, Shani sebenarnya loe masih sama Sofia kan bro?” tanya Denis padaku dengan penuh tanya-tanya “masih lah bro, sebenarnya sih guwa mau perkosa mereka satu persatu hanya demi kesenengan aja” sahutku, “wah dasar setres loe bro alias 212 bener-bener setres lo bro paraaaahhh, udah ah jadi males gua ngomong sama lo”

Setibanya di lantai satu aku bertanya pada Anin “Anin sini deh kakak mau ngomong sesuatu sama kamu apa sebaiknya kita ke lantai dua aja ya” “lho kak kenapa ga di sini saja kak sih” sahutnya “ga papa neng geulis biar lebih enak ngobrolnya” sahutku dengan tersenyum, “baiklah kak” kata Anin “asyikk kesempatan bagus nih hehehehe” kata dalam pikiranku

Lalu setianya kami berdua di lantai dua “kak emangnya ada apa sih kok Anin di bawa kemari?” tanya Anin padaku “duduk dulu aja di sini neng, ga kok kakak cuma mau nanya sesuatu sama kamu” kat

aku “eemm nanya apa ya kak?” sahut Anin, ” kenapa kamu hari ini cantik banget sih?” ah masa sih kak?” tanya Anin “eh beneran tau neng lebih cantik daripada Shani” kataku sambil gombalin doi “serus kak?” Anin tersipu malu “beneran neng” sahutku “oh iya di minum dulu tehnya kasihan mama Yora udah cape cape

bikinin buat kamu” “baik kak” balas Anin

“Emm enak banget tehnya Anin suka” kata Anin, “iyalah siapa dulu yang buat mama Yora hihihi” sahutku “oiya gimana kegiatan kemaren?” tanyaku “capek banget kak” jawab Anin ” oh gitu ya” “iya kak “balas Anin

“Sini kakak pijitin ya” kataku, “ah ga usah kak nanti capek kaknya” sahut Anin, “ga papa kok sekali ni juga” sahutku dengan perasaan yang sangat gembira, “emm kak jangan kak ga usah ga papa kok” sahut Anin “jangan begitu ayolah” kataku

Dan tanpa sengaja aku menyentuh payudaranya “emmm kak jangannn” kata Anin sambil menangis “uuhh kenyal banget tete kamu neng” sahuutku, “kak jangan” tangan Anin menepis tangan ku dan tanpa ku duga dia menampar pipiku dan langung meninggalkan rumah ku tanpa berpamitan.

Related Post